Sinar Kehidupan

Hidup Adalah Sebuah Perjuangan

Emosi

بسم الله الرحمن الرحيم


Sebenarnya peristiwa tidak mencetuskan sebarang emosi. Tanggapan atau paradigma kitalah yang mencetuskan emosi. Kita boleh melihat setiap perkara yang berlaku terhadap diri kita daripada dua perspektif, iaitu positif atau negatif. Mulai hari ini ambillah daripada sudut yang positif. Ingatlah setiap perkara yang berlaku adalah ujian daripada Allah dan ada hikmah sekiranya kita bersabar. Dengan cara ini kita mampu membenteng emosi kita.
Emosi mampu menggugat diri andainya tidak dikawal rapi. Jangan biarkan diri kita dikawal emosi, biarlah kita yang mengawal emosi!(✿◠‿◠)

Seuntai kata untuk dirasa :
Bukan mudah mengawal emosi sendiri. Biarlah iman yang memandu kita. Mudah-mudahan kita tidak tersasar di jalan-Nya. =)

1 komen:

Wardah November 10, 2011 at 4:01 AM  

Biasanya, kalau kita mengikut emosi pastinya kita akan menyesal dengan apa yang telah kita lakukan ketika emosi menguasai kita. Waktu itu, keadaan tidak boleh diubah. Jika kita sabar, pasti perkara yang tidak diingini takkan terjadi.

Related Posts with Thumbnails

Followers

Solat dahulu ya! (◠‿◠✿)

Solat dahulu ya! (◠‿◠✿)
Solat dahulu, barulah selesaikan urusan lain. Selepas itu, Insya-Allah hati akan terasa lebih tenang untuk lakukan apa jua urusan kerana urusan dengan Allah telah kita selesaikan. =)

Hamba-Nya

My photo
Perak, Malaysia
Hidup ini indah jika segalanya kerana Allah. Ya Allah kumengharap keredhaan-Mu. Kumenuju pada-Mu Ya Rabb. Pimpinlah daku. Amin Ya Rabb al-A'lamin...

Mutiara kata

...Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.(Al-Baqarah:216)

Dakwah tidak akan ada nilainya jika para daienya sendiri tidak menjadi bukti yang mendukung dakwah ini. ~ Sayid Qutb

Perjuangan Secebis Jihad.. Terkadang meruntun hati, menguji rasa. Namun, setiap kegetiran yang melanda, renungkanlah kembali satu hakikat, kitalah mujahidah Allah. Senyum dan menangislah hanya kerana Dia.

Nota: Saya mengalu-alukan nasihat dan teguran membina daripada anda. Teguran dan nasihat anda amat bermakna untuk saya. Sekian, terima kasih. Jazakumullah khayran khateera. =)

Kembara di tanah gersang