Sinar Kehidupan

Hidup Adalah Sebuah Perjuangan

Hati-hati berbicara

بسم الله الرحمن الرحيم

Hati-hati berbicara, bimbang ada hati yang terluka. 

Mengapa saya berkata demikian?

Hati manusia ini berbeza-beza. Kadang-kadang mudah terguris, kadang-kadang mudah menerima, kadang-kadang baik-baik sahaja.

Renungkan kisah ini. Seorang muslimah, A baru sahaja berjinak-jinak memakai sarung kaki. Alhamdulillah, syukur Allah berikan hidayah dan ilhamkan padanya untuk berbuat demikian. Selepas dua tiga hari, sahabatnya B amat gembira dengan perubahan tersebut.

B : Wah, baru perasan, daaaahhhhh pakai stokin(sarung kaki)!!!!!

A : Tersenyum.(wajahnya keruh)

Tidak lama kemudian, kelihatan A tidak lagi memakai sarung kaki. Sedihnya. Dia terkilan dengan kata-kata sahabatnya sedangkan B hanya meluahkan kegembiraan atas perubahan sahabatnya. B tidak berniat pun menyindir A tetapi A menerima kata-kata tersebut sebagai satu sindiran dan menjatuhkan maruahnya. B mungkin tidak tahu sahabatnya itu terluka dengan kata-katanya. Kasihan B, tidak sengaja. Kasihan kepada A juga, terlalu mengambil hati dengan hal tersebut. Ya, bukankah hati manusia ini berbeza seperti kata saya sebentar tadi?

Oleh itu, B perlu lebih berhati-hati meluahkan kata. Mungkin B terlalu gembira sehingga terlupa memikirkan respons A terhadap kata-katanya. Andai anda menjadi B apakah sepatutnya yang anda lakukan?

Saya kira banyak pilihan yang sesuai :
  1. Diam (melahirkan rasa kesyukuran dengan mendoakannya istiqamah terhadap perubahan yang dilakukan)
  2. Alhamdulillah! Saya gembira dengan perubahan yang awak lakukan.
  3. Awak nampak cantik berpakaian seperti ini. Teruskan ya!
  4. .............................................
  5. .............................................

(Boleh cuba fikirkan pilihan-pilihan yang sesuai sama ada secara verbal atau non-verbal.)

Apapun pilihannya, andai anda dalam situasi begini cuba fikir dahulu sebelum bertindak. Ambil masa untuk merangka butir bicara. Jangan sampai terlajak kata. Renung-renungkan dan selamat beramal! =D

Seuntai kata unsur dirasa : Cuba jaga hati sahabat sebaik mungkin ya. =)

Related Posts with Thumbnails

Followers

Solat dahulu ya! (◠‿◠✿)

Solat dahulu ya! (◠‿◠✿)
Solat dahulu, barulah selesaikan urusan lain. Selepas itu, Insya-Allah hati akan terasa lebih tenang untuk lakukan apa jua urusan kerana urusan dengan Allah telah kita selesaikan. =)

Hamba-Nya

My photo
Perak, Malaysia
Hidup ini indah jika segalanya kerana Allah. Ya Allah kumengharap keredhaan-Mu. Kumenuju pada-Mu Ya Rabb. Pimpinlah daku. Amin Ya Rabb al-A'lamin...

Mutiara kata

...Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.(Al-Baqarah:216)

Dakwah tidak akan ada nilainya jika para daienya sendiri tidak menjadi bukti yang mendukung dakwah ini. ~ Sayid Qutb

Perjuangan Secebis Jihad.. Terkadang meruntun hati, menguji rasa. Namun, setiap kegetiran yang melanda, renungkanlah kembali satu hakikat, kitalah mujahidah Allah. Senyum dan menangislah hanya kerana Dia.

Nota: Saya mengalu-alukan nasihat dan teguran membina daripada anda. Teguran dan nasihat anda amat bermakna untuk saya. Sekian, terima kasih. Jazakumullah khayran khateera. =)

Kembara di tanah gersang