Sinar Kehidupan

Hidup Adalah Sebuah Perjuangan

Seperti Awan

بسم الله الرحمن الرحيم



Belajar untuk melupakan dan melepaskan ia pergi. 

Mahu menjadi seperti awan, 
tidak kandung beban berat lama-lama, 
terus maju ke hadapan mengikut arus angin.

Seuntai kata untuk dirasa: Bersemangat terus maju ke hadapan bagai semangatnya si petani menghargai jerih payah hujun yang mengguyur tanah gersang.

Pemergian sang embun pagi

  بسم الله الرحمن الرحيم

 Tika pagi meniti gigi hari,
saat sang mentari 
terbangun daripada mimpi,
 diam-diam dalam sepi,
kau lenyap di celah lapisan bumi.

Seuntai kata untuk dirasa: Pemergian sang embun pagi seringkali dilupai.

Aku malu

بسم الله الرحمن الرحيم


Bismillah... YA ALLAH, ketika aku tidak tahajud aku malu, ketika aku tidak tilawah aku malu, ketika aku solat tidak tepat waktu aku malu. Ketika aku marah aku malu, ketika aku malas aku malu, ketika aku berdusta aku malu, ketika aku bercanda berlebihan aku malu, ketika aku mencintai melebihi cinta-Mu aku malu. Malu pada-Mu tapi ketika malu itu tidak datang padaku, aku takut. Takut akan murka-Mu, maka oleh itu izinkanlah aku malu di hadapan-Mu, dan izinkanlah malu ini melekat di jiwaku kerana Engkau lebih mengetahui isi hati ini. Aamiin ya rabbal alamin.

Seuntai kata untuk dirasa: Aku lebih malu andai aku masih khilaf setelah menyedari kekhilafan diriku suatu ketika dahulu.

Burung kuning

بسم الله الرحمن الرحيم

Hening pagi dihiasi makhluk Allah ini yang bertenggek berhampiran ampaian di luar kamar. 
Cantik. Subhanallah! =)

Seuntai kata untuk dirasa: Susahnya nak ambil gambar awak cik burung. Malu ya?

Seindah hiasan

بسم الله الرحمن الرحيم

Dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan ialah wanita solehah

Antara ciri bidadari dunia adalah malu.
Dengan malu itulah dia menjadi mahal.
Auratnya tidak terdedah murah,
Prinsipnya kuat tidak tergugah,
akhlaknya sopan tidak mudah berubah.
 Oleh sebab malu yang mengikat,
membuatkan seorang perempuan itu menjadi hebat.
-Hilal Asyraf-

Seuntai kata untuk dirasa: Oh, Al-Haya sebatilah dalam diriku!

Bunga

بسم الله الرحمن الرحيم

Aku tidak mahu menjadi bunga yang layu di kelopaknya. 

Seuntai kata untuk dirasa: Wardah. Cantik.

Monolog diri

بسم الله الرحمن الرحيم 

Kadangkala Allah hadirkan rasa bersalah andai kamu melengah-lengahkan solat. Bersyukurlah dengan perasaan itu kerana Allah sayangkan kamu. Allah tidak melalaikan kamu. Sahutlah perasaan itu dengan sentiasa solat di awal waktu. Tanamkan azam dalam diri, "Saya akan  sentiasa memperbaik solat saya, setiap hari, hari demi hari."-Monolog diri

Seuntai kata untuk dirasa : Tolong ingatkan daku, "Inna solati wanusuki wamahyaya wamamati lillahi rabbil alamiin, Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah kerana Allah, Tuhan seluruh alam." =)

Hati-hati berbicara

بسم الله الرحمن الرحيم

Hati-hati berbicara, bimbang ada hati yang terluka. 

Mengapa saya berkata demikian?

Hati manusia ini berbeza-beza. Kadang-kadang mudah terguris, kadang-kadang mudah menerima, kadang-kadang baik-baik sahaja.

Renungkan kisah ini. Seorang muslimah, A baru sahaja berjinak-jinak memakai sarung kaki. Alhamdulillah, syukur Allah berikan hidayah dan ilhamkan padanya untuk berbuat demikian. Selepas dua tiga hari, sahabatnya B amat gembira dengan perubahan tersebut.

B : Wah, baru perasan, daaaahhhhh pakai stokin(sarung kaki)!!!!!

A : Tersenyum.(wajahnya keruh)

Tidak lama kemudian, kelihatan A tidak lagi memakai sarung kaki. Sedihnya. Dia terkilan dengan kata-kata sahabatnya sedangkan B hanya meluahkan kegembiraan atas perubahan sahabatnya. B tidak berniat pun menyindir A tetapi A menerima kata-kata tersebut sebagai satu sindiran dan menjatuhkan maruahnya. B mungkin tidak tahu sahabatnya itu terluka dengan kata-katanya. Kasihan B, tidak sengaja. Kasihan kepada A juga, terlalu mengambil hati dengan hal tersebut. Ya, bukankah hati manusia ini berbeza seperti kata saya sebentar tadi?

Oleh itu, B perlu lebih berhati-hati meluahkan kata. Mungkin B terlalu gembira sehingga terlupa memikirkan respons A terhadap kata-katanya. Andai anda menjadi B apakah sepatutnya yang anda lakukan?

Saya kira banyak pilihan yang sesuai :
  1. Diam (melahirkan rasa kesyukuran dengan mendoakannya istiqamah terhadap perubahan yang dilakukan)
  2. Alhamdulillah! Saya gembira dengan perubahan yang awak lakukan.
  3. Awak nampak cantik berpakaian seperti ini. Teruskan ya!
  4. .............................................
  5. .............................................

(Boleh cuba fikirkan pilihan-pilihan yang sesuai sama ada secara verbal atau non-verbal.)

Apapun pilihannya, andai anda dalam situasi begini cuba fikir dahulu sebelum bertindak. Ambil masa untuk merangka butir bicara. Jangan sampai terlajak kata. Renung-renungkan dan selamat beramal! =D

Seuntai kata unsur dirasa : Cuba jaga hati sahabat sebaik mungkin ya. =)

Alone

بسم الله الرحمن الرحيم
Being alone doesn't mean you're lonely.
Allah is always with you! 

Seuntai kata untuk dirasa : Always remember Allah. When the things are down and you are out of your mind. Remember just remember Allah is The Kind.

Aidilfitri

  بسم الله الرحمن الرحيم 
 
Dah lama teratak ini tidak dikemas kini. Alhamdulillah masih dalam bulan Syawal. Tak salah kan kalau saya nak ucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri. Mohon maafkan segala kesalahan dan kesilapan saya sama ada yang tersembunyi ataupun yang nyata. Mudah-mudahan kita tergolong dalam golongan yang menang dan kembali kepada fitrah.
 
Taqabbalallahu minna wa minkum” 
(Semoga Allah menerima (amalan) dari kami dan darimu sekalian).
 
Rindu ketupat palas mak saya =)

Selepas Ramadhan meninggalkan kita, ramai yang keliru sama ada mahu berpuasa sunat Syawal atau qada puasa dahulu. Saya tinggalkan artikel daripada Ustaz Zaharuddin dan coretan Kak Ha (Ustazah Fatimah Syarha) mengenai hal ini kepada anda. Mudah-mudahan  saya dan anda manfaatkannya. 

Terkenang zaman kampus. Seorang pelajar bertanyakan Dr. Akram Laldin tentang boleh atau tidak menggabungkan puasa qadha' dan puasa 6. Jawab ustaz dengan jawapan yang bagi saya mudah difahami (versi terjemahan): "Tak kan dengan Allahpun nak berkira. Kalau boleh kita nak puasa sebanyak mungkin. Buat qadha' dulu. Lepas tu buat puasa 6. Jika tak sempat (sempat qadha' saja), berdoalah moga Allah bagi pahala puasa 6 sekali." 
~Ustazah Fatimah Syarha~


Seuntai kata untuk dirasa : Masih banyak tugas yang belum disempurnakan. Mohon doakan segala urusan saya Allah permudahkan.. Terima kasih. =)

Tak baik marah-marah =)

 بسم الله الرحمن الرحيم
  
Kisah 16 Ramadhan




Seuntai kata untuk dirasa : Marah itu api.

Doa : Pesanan UAI di bulan Ramadhan

  بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah Ramadhan kini menjengah fasa kedua. Ustaz Azhar Idrus berpesan supaya kita sentiasa memperbanyakkan menyebut doa ini :
اللَّهُمَّ إِنَّكَ عُفُوٌّ كَرِيمٌ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي
 "Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf lagi Maha Mulia yang menyukai permintaan maaf, maafkanlah aku."

Seuntai kata untuk dirasa : Jom sama-sama ingat-mengingati diri dan sahabat-sahabat di sekeliling kita.

Masih mampu tersenyum

 بسم الله الرحمن الرحيم


Pengalaman saya melihat setiap insan di sekeliling saya yang diiuji-Nya dengan pelbagai dugaan, cabaran dan ujian yang tak terduga - ada yang boleh menerima, ada yang tak mampu, ada yang tabah, ada yang kuat, ada yang menangis, ada yang masih mampu tersenyum, ada yang pasrah dan ada yang redha dengan ketentuan-Nya. Namun, saya cukup terkesan dengan kata-kata seorang hamba Allah ini, dia masih mampu tersenyum saat hatinya terluka. Katanya, "Saya masih mampu tersenyum kerana apalah sangat ujian saya ni berbanding dengan orang lain. Pengalaman ni banyak mematangkan saya. Saya menjadi lebih tahu daripada tidak tahu. Meskipun Allah pilih saya untuk rasa sakit, saya tetap yakin pilihan Allah tentu bersebab."

Seuntai kata untuk dirasa : Kita akan kuat dan tabah kalau kita mahu memilih untuk kuat dan tabah. =)

Berhikmah dalam bicara

 بسم الله الرحمن الرحيم


Sesegar mawar, 


seharum aromanya,

tak akan mampu menandingi 
keindahan akhlak seorang yang berhikmah dalam bicara.

Seuntai kata untuk dirasa : Berhikmah dalam bicara bukanlah bererti tegas atau lembutnya seseorang dalam bicara tetapi kebijaksanaannya dalam berbicara.

Pada-Mu kubersujud

بسم الله الرحمن الرحيم


Hening pagi itu membuatkan aku terfikir masih adakah sahabat yang berada di bilik memandangkan waktu ini merupakan waktu kuliah. Sunyi sepi. Pintu bilik itu  kuketuk. Salam yang diberi tidak bersahut. Pintu yang terbuka sedikit membuatkan aku menjengah ke dalam untuk mencari-cari penghuninya. Subhanallah. Rupanya dia sedang khusyuk menghadap pencipta-Nya. Lama aku terpaku di situ. Dia menangis dalam sujudnya. Aku merasakan tentunya dia menikmati pertemuan itu. Air matanya masih mengalir setelah bangun dari sujud yang panjang. Aku tidak pasti mengapa.

Saat dia berdoa, sekali lagi aku melihat dia menangis teresak-esak. Bening air matanya diusap dengan hujung telekung putih yang dipakainya. Sungguh mengharukan. Adakah dia punya masalah yang sedang mengganggu fikirannya? Aku jadi tidak keruan. Adakah aku terlalu dipengaruhi keceriaan dan kegembiraannya pada setiap masa sehingga aku tidak mampu melihat lukanya? Oh, ingin sekali aku berkongsi duka dengannya!

Selesai dia mengaminkan doa, aku memberi salam lantas masuk ke dalam kamarnya sebaik sahaja salamku bersambut. Kulihat dia tersenyum sambil menjemputku masuk dan duduk di atas katilnya yang dialas cadar hijau lembut berbunga kuning. Dia melipat sejadah dan telekungnya sambil membelakangiku. Aku tahu dia sedang menepis air mata yang masih bergenang di tubir matanya.

Aku tersenyum saat dia bertanya tujuan kedatanganku. Aku menyatakan mahu meminjam pemacu penanya. Kedua-dua pemacu penaku dipinjam kakak. Tanpa ragu, dia menjawab "InsyaAllah, boleh" dihiasi senyumannya yang manis itu. Alhamdulillah, terima kasih Allah kerana memberi saat aku benar-benar memerlukan. Apabila pemacu pena berwarna biru dihulurkan kepada ku, aku mengucapkan terima kasih kepadanya lalu berjanji akan memulangkannya sebaik sahaja tugasan ku selesai.

Sebelum meminta diri, aku bertanya kepadanya apa dia punya masalah? Dia menggelengkan kepalanya. Sambil tersengih-sengih, aku mengaku sebentar tadi aku melihat keadaannya semasa dia menghadap pemilik nyawa-Nya. Aku tahu dia tidak akan menyembunyikan apa-apa daripada ku.

"Ana sujud syukur tadi, Alhamdulillah syukur pada Allah. Allah terlalu baik pada ana. Dia berikan sesuatu yang melebihi apa yang ana usahakan... Alhamdulillah... Dengan rahmat dan redha-Nya dia berikan sesuatu yang ana tidak jangkakan. Alhamdulillah, keputusan peperiksaan ana adalah yang terbaik untuk ana walaupun bukan yang  terbaik dalam kalangan kita.  Ana rasa ana kurang bersungguh-sungguh untuk peperiksaan yang lepas tapi Allah bagi sesuatu yang indah. Syukur, Alhamdulillah. Terharu sangat sampai menangis." ujarnya sambil tersenyum.

Aku turut bertahmid mensyukuri nikmat-Nya; meraikan kesyukuran sahabat ku ini. Kebimbangan ku turut lenyap mendengarkan penjelasannya. Aku ingin sekali mencontohi kesyukuran-Nya terhadap Sang Khalik. Titisan air mata ini hanya untuk Allah. Insya-Allah.

Setiap perkara yang Allah tentukan tentu ada hikmahnya tersendiri. Bersyukurlah dengan setiap ketentuan-Nya. Mudah-mudahan kita tergolong dalam kalangan hamba-hamba-Nya yang sentiasa bersyukur. Jangan mudah kecewa dan berputus asa andai Allah menunda apa-apa yang kita mahu, apa yang kita suka. Jangan bersedih hati. Tapi senyum dan bersabarlah kerana dia berfirman dengan penuh kasih sayang...

Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. (Al-Insyirah : 6)

Belum terlambat lagi...^^ Marilah sama-sama sujud syukur!

Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban 
"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
Pesanan penaja : Kisah ini tiada kaitan dengan sesiapa sama ada yang masih hidup ataupun yang telah meninggal dunia. =D

Seuntai kata untuk dirasa : Apakah ayat yang diulang sebanyak 31 kali dalam Surah Ar-Rahman?(Kuiz)

Salam Ramadhan 1433H

بسم الله الرحمن الرحيم

 Rajinnya adik ni tarawih

Salam Ramadhan Al-Mubarak 1433 H

Seuntai kata untuk dirasa : Andai ini Ramadhan yang terakhir...

Dia terlalu istimewa

بسم الله الرحمن الرحيم


Saya jarang mengalirkan air mata. Tapi tatkala hati benar-benar tidak mampu menahan kepedihan yang dirasai, air mata tumpuh jua walau hanya seketika. Bukan mudah menghadapi khabar yang benar-benar meruntun jiwa. Saat itu, saya tidak mampu berdiri, hanya yang mampu saya lakukan, menangis di ribaan-Nya semahunya. Namun, Dia mengusap lembut hati saya supaya tiada terus-terusan mengalirkan air mata duka. Dia yang mengajar saya untuk bangun setelah jatuh terluka. Dialah yang mengajar saya berlari setelah saya bangun berdiri. Dialah yang menunjuk arah ke garisan penamat setelah saya mula berlari penuh semangat. Dia terlalu istimewa di hati hamba-hamba-Nya yang bersyukur. Dia memberi pelangi pada setiap badai yang melanda. Dia memberi senyum pada setiap air mata. Dia juga mengajar saya erti redha pada ketentuan-Nya.

Seuntai kata untuk di rasa : Saya mula mengerti makna sabar dan ikhlas apabila saya redha dengan ketentuan-Nya. Allahurobbi.. Indahnya hikmah di sebalik setiap musibah.

Lazimi doa ini

 بسم الله الرحمن الرحيم


Allahumma rabbana yasir wala tu'assir.
Ya Allah berilah kami kemudahan (dalam segala urusan kami) 
dan lepaskanlah kami daripada kesukaran.

Seuntai kata untuk dirasa : Terima kasih kepada sahabat yang pernah mengajarkan doa ini kepada saya. Harus selalu lazimi dan ingatkan diri supaya menjadi sebahagian daripada rutin sehari-hari. Hidup ini penuh dengan dugaan dan cabaran yang tak terduga. =)

Greatest love

بسم الله الرحمن الرحيم

credit to google images

 Learning to love yourself, it is the greatest love of all.
-Micheal Masser and Linda Creed

Seuntai kata untuk dirasa : With all the things we grow to love,  we will never understand the meaning of true love until our hearts experience divine love – the greatest love of all: Love of Allah.

Gambar kanak-kanak perempuan

بسم الله الرحمن الرحيم


Pada suatu hari, keluarga kawan baik bapa Masyitah datang melawat Masyitah sekeluarga di rumah. Selepas menghidangkan air, Masyitah terlihat anak lelaki kawan baik bapanya yang berusia lebih kurang sebaya dengannya sedang melihat album keluarga. Masyitah khuatir jika gambarnya semasa kecil yang tidak bertudung itu dilihat oleh anak lelaki kawan baik ayahnya itu.

Dalam situasi ini, apakah hukumnya seorang lelaki bukan mahram melihat gambar seorang wanita semasa masih kecil?

Menurut Ustaz Azhar Idrus, tidak haram gambar kanak-kanak perempuan yang masih kecil dilihat. 

Hal ini demikian kerana pada masa kecil aurat belum wajib ditutup dan tidak mendatangkan syahwat. 

Menurut ustaz lagi, tidak mengapa jika gambar kanak-kanak perempuan tersebut usianya lebih kurang tujuh tahun ke bawah.

Masyitah berasa lega setelah perkara tersebut dimaklumkan oleh umminya. Umminya hanya tersenyum setelah menerangkan perkara tersebut kepada Masyitah yang nyata amat malu andai gambarnya dilihat orang.

Selepas itu, Masyitah menanam tekad di hati kecilnya untuk mempelajari ilmu fiqh wanita dengan lebih mendalam sebagai persediaan untuk mendidik puterinya pada masa hadapan.


Seuntai kata untuk dirasa : Kanak-kanak memang comel sangat. Suci.

Sungai Congkak

   بسم الله الرحمن الرحيم

Saya sudah lama tidak menikmati pemandangan air terjun dan sungai. Alhamdulillah, bulan lepas dapat berkelah di Sungai Congkak. Cantik sangat pemandangan di Sungai Congkak. Apabila terdengar bunyi arus sungai, terasa tenang sekali. Seolah-olah dinginnya mengalir dalam hati membuatkan saya terlupa sebentar segala beban yang menggalas bahu. Aliran air yang mengalir di celah-celahan batu menghasilkan melodi yang cukup indah. Tidak mampu digambarkan dengan kata-kata. Melodi inilah yang banyak memberi inspirasi kepada insan-insan yang mencintai alam. Dengan izin Allah, cinta mereka kepada alam membuahkan ilham yang mampu membimbing masyarakat ke arah kebaikan melalui ciptaan, karya dan pemikiran mereka.

  
Kata orang, alam banyak mengajar manusia erti kehidupan. Kata guru saya juga begitu. Beliau turut meminta anak-anak didiknya mengingati pantun enam kerat ini dan jadikannya sebagai pedoman dalam kehidupan.

Penakik pisau raut,
Ambil galah sebatang lintabung,
Seludung dijadikan nyiru;
Setitik dijadikan laut,
Sekepal dijadikan gunung,
Alam terbentang dijadikan guru.

Seuntai kata untuk dirasa : Mari belajar daripada alam yang sentiasa mengalunkan zikrullah, mengingati Pencipta-Nya pada setiap masa. =)

Hidup

بسم الله الرحمن الرحيم


Kata orang, hidup ini bagaikan roda. Ada waktu naik dan ada waktu turunnya. Begitu juga dengan manusia. Begitu juga dengan iman. Pokoknya, kitalah yang mengawalnya, kitalah yang menanganinya, kitalah yang akan menghadapi situasinya sama ada dengan menggunakan akal atau emosi, rasional atau nafsu. Kita mampu membuat pilihan yang terbaik untuk diri. Adakalanya sesuatu yang difikirkan buruk untuk kita boleh jadi yang terbaik untuk kita. Begitu juga sebaliknya. Apa yang difikirkan baik untuk diri boleh jadi bukan yang terbaik untuk kita. Kita berhak menentukannya. Ambillah masa. Renungkan. Fikirkan. Hadapi semua dugaan yang mendatang dengan tenang dan berusaha dengan penuh kesabaran dan keikhlasan supaya kita akan tersenyum pada kemudian hari. =)

Seuntai kata untuk dirasa : Kadang-kadang kita terlupa betapa berharganya diri kita. Buatlah keputusan yang terbaik untuk diri sendiri kerana dirimu begitu berharga.

Ribut semalam

بسم الله الرحمن الرحيم


Ramai yang memaklumkan mereka merasai angin kencang dan ribut sekitar pukul tiga hingga empat pagi tadi di Lembah Pantai juga di sekitar Kuala Lumpur. Jarang sekali angin kencang dan ribut segagah itu pada waktu sebegini. Alhamdulillah tiada perkara yang tidak diingini berlaku di sini. Khabarnya, di beberapa tempat ada pokok yang tumbang dan atap rumah diterbangkan angin. Hebatnya kuasa Sang Khaliq. Mudah-mudahan Allah kurniakan kesabaran yang tinggi dan permudahkan urusan mereka. Aamiin.

Seuntai kata untuk dirasa : Petanda Allah menghantar makhluknya, si angin kencang untuk mengejutkan hamba-Nya beribadah tika hamba-Nya yang lain sedang lena diulit mimpi?

Selamat hari guru

بسم الله الرحمن الرحيم

 Istimewa daripada kami =)

Selamat hari guru buat warga pendidik!

Terima kasih kepada semua guru yang pernah mendidikku dengan penuh kasih dan sayang.
Terima kasih atas pengorbanan dan jasa kalian mencurahkan ilmu tanpa jemu
demi mengangkat harga diri dan maruah, membangun bangsa dan ummah.

Selamat hari guru teristimewa buat guru yang kukasihi Puan Zainiyah Md Zain.

Tidak pernah saya bertemu guru sepertinya
Wajahnya tenang dan mendamaikan
Tegurannya hemah penuh hikmah
Bicaranya tak pernah surut 
mangalirkan ilmu dan nasihat
sebagai pedoman mentauliahkan umat.

Terima kasih Puan Zainiyah =)

Pesanan Puan akan sentiasa saya semat di hati.. Insya-Allah ^^

Kamu bukan sahaja mengajarkan ilmu malah kamu mengajarkan kemahiran kepada murid.~Puan Zainiyah.

Seuntai kata untuk dirasa : Terima kasih Puan atas segala bimbingan, tunjuk ajar, didikan dan nasihat yang diberikan!

Doakan

بسم الله الرحمن الرحيم
 

Minggu peperiksaan.

Anda pernah nampak kertas soalan macam bapak rimau?

Selamat Menempuhi Musim Peperiksaan!

Doakan saya ya. 
Ibu, ayah mohon doakan saya. 
Sahabat-sahabat mohon doakan saya. 
Saya; mesti doakan untuk diri saya. ^^
Untuk teman-teman juga! ^^

Seuntai kata untuk dirasa : Jangan lupa Al-Insyirah andai kamu menghadapi sebarang kesukaran.-pesan seorang teman.

Memaku

  بسم الله الرحمن الرحيم
Gambar 1 & 2
  Kadangkala kita terlupa, apabila kita menukul paku pada dinding,
kalau kita cabut paku itu semula, bekasnya tetap masih ada.
 
Seuntai kata untuk dirasa : Hati-hati memaku. =)

Kunjungan kali kedua

بسم الله الرحمن الرحيم

Hikmah pada penghulu segala hari

Alhamdulillah saya diberi peluang untuk menjejakkan kaki buat kali kedua ke Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2012. Suasananya jauh berbeza sekali berbanding pada kali pertama kunjungan saya ke PBAKL 2012. Sungguh tenang dan mendamaikan. Laluan tidak lagi sepadat Ahad lalu. Tanpa perlu bersesak-sesak, saya dapat mengunjungi lebih banyak booth berbanding kali pertama kunjungan dahulu. Sepanjang kunjungan kali kedua ini, saya dapat bertemu dengan penulis-penulis seperti Ramlee Awang Murshid, Ustaz Riduan Mohamad Nor, Ustaz Zahazan, Dr. Faisal Tehrani, Pyanhabib dan Chef Hanieliza. Semuanya hebat dalam kerjaya dan mempunyai kepakaran dalam bidang masing-masing. Tentu mereka punya seribu satu rahsia dan kisah yang menarik di sebalik kejayaan dalam hidup mereka. Mudah-mudahan saya dan anda turut terinspirasi dengan perjuangan dan kejayaan mereka. Kita sama-sama saling mendoakan kejayaan di dunia dan akhirat ya. Insya-Allah.

Wawancara Sofa Putih di ITNM

Saya sempat mengikuti sesi Wawancara Sofa Putih bersama Dr. Faisal Tehrani di booth Institut Terjemahan dan Buku Malaysia. Topik yang dibincangkan ialah 'Perempuan Nan Bercinta~Faisal Tehrani Terus Kontroversi…'. Sayed Munawar yang mengendalikan sesi ini memang menghiburkan semua walaupun perbincangan sesekali diselubungi kontroversi. Memang sesuai sekali dengan tajuknya. Saya pula terpaku agak lama di situ; memerhati, mendengar, menganalisis dan menilai. Soalan-soalan yang dilontarkan kepada Dr. FT yang rata-ratanya daripada mahasiswa membuatkan sesi wawancara semakin panas. Namun, beliau kelihatan tenang sahaja memberikan jawapan. Hasrat hati untuk mendapatkan 'Perempuan Nan Bercinta' yang dikatakan Sayed Munawar-"saya membaca novel ini dengan kebimbangan", dipendam dahulu kerana saya segera mengingatkan diri agar menghabiskan dahulu bacaan novel Dr. FT yang masih sepi belum disentuh iaitu Bedar Sukma Bisu. Beberapa cerpen dalam Tiga Kali Seminggu juga masih belum dihadam. Oh, maafkan saya ye buku-buku yang belum disentuh!

Kadang kala saya tersenyum sendirian dan kadang kala saya menongkat dagu yang tiada beralas sambil berdiri sepanjang sesi wawancara tesebut tatkala teringat akan pesanan sahabat-sahabat yang tidak menggalakkan saya membaca karya-karya Dr. FT. Yang pastinya saya agak kurang setuju dengan pandangan sedemikian. Saya sudah tetapkan dan tanamkan dalam diri saya harus sentiasa berfikir dengan mendalam dan membaca dengan persediaan mental yang tinggi, terutamanya apabila membaca karya-karya beliau yang 'dikatakan orang' mempunyai unsur-unsur syiah. Saya bukanlah orang yang layak untuk menghukum. Oleh itu, saya memilih untuk terus membaca, membaca dan membaca. Saya syorkan kepada sesiapa yang ingin membaca karya Dr. FT agar memulakan pengembaraan anda dengan Tunggu Teduh Dulu atau siri Detektif Indigo sebelum membaca karya-karya yang agak 'berat'. Saya juga telah berbincang dengan seorang senior di IPG yang turut mengikuti perkembangan karya Dr. FT. Beliau turut mempunyai pandangan yang sama dengan saya. Namun, saya amat menghormati dan menghargai pesanan sahabat-sahabat yang bimbang akan soal akidah umat dewasa ini. Terima kasih ya sahabat-sahabat.=)

Biarlah foto berbicara

 Utusan
 
Utusan (RM 2 sahaja)
 
 PTS
 
 Galeri Ilmu
 
 Galeri Ilmu

 Al-Hidayah

Dewan Bahasa dan Pustaka
 
Penerbitan Multimedia

Brosur yang saya ambil di kaunter pertanyaan 
memang memudahkan perjalanan saya

 Aktiviti PBAKL pada hari terakhir, 6 Mei 2012.

Nota kaki : Anda masih sempat lagi untuk ke PWTC sebelum PBAKL 2012 melabuhkan tirainya pada pukul 9.00 malam ini. =)
 
Seuntai kata untuk dirasa : Alhamdulillah, Allah permudahkan segala urusan pada Jumaat yang mulia.

Related Posts with Thumbnails

Followers

Solat dahulu ya! (◠‿◠✿)

Solat dahulu ya! (◠‿◠✿)
Solat dahulu, barulah selesaikan urusan lain. Selepas itu, Insya-Allah hati akan terasa lebih tenang untuk lakukan apa jua urusan kerana urusan dengan Allah telah kita selesaikan. =)

Hamba-Nya

My photo
Perak, Malaysia
Hidup ini indah jika segalanya kerana Allah. Ya Allah kumengharap keredhaan-Mu. Kumenuju pada-Mu Ya Rabb. Pimpinlah daku. Amin Ya Rabb al-A'lamin...

Mutiara kata

...Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.(Al-Baqarah:216)

Dakwah tidak akan ada nilainya jika para daienya sendiri tidak menjadi bukti yang mendukung dakwah ini. ~ Sayid Qutb

Perjuangan Secebis Jihad.. Terkadang meruntun hati, menguji rasa. Namun, setiap kegetiran yang melanda, renungkanlah kembali satu hakikat, kitalah mujahidah Allah. Senyum dan menangislah hanya kerana Dia.

Nota: Saya mengalu-alukan nasihat dan teguran membina daripada anda. Teguran dan nasihat anda amat bermakna untuk saya. Sekian, terima kasih. Jazakumullah khayran khateera. =)

Kembara di tanah gersang