Sinar Kehidupan

Hidup Adalah Sebuah Perjuangan

Pemakan serat kayu

بسم الله الرحمن الرحيم

Subhanallah! Lihatlah dinding reban ayam di rumah saya yang
telah diukir
dengan indah sekali oleh anai-anai dan kerabatnya

Siapakah si pemakan serat kayu?

Tentulah anai-anai, serangga sosial yang biasanya membuat sarang dalam tanah atau kayu. Kitaran hidup anai-anai kompleks kerana hidup dalam kasta. Bermula dengan raja dan permaisurinya yang menghasilkan beribu-ribu telur dan menetaskannya. Ribuan anak anai-anai kemudiannya menjadi pekerja, askar atau kadang-kala menjadi kelekatu (anai-anai bersayap).

Pernahkah anda mendengar peribahasa seperti anai-anai makan kayu?

Peribahasa ini bermaksud melakukan sesuatu pekerjaan dengan tekun dan rajin.

Minggu peperiksaan sudah semakin hampir. Oleh itu, marilah kita mencontohi anai-anai. Maksud saya bukannya makan serat kayu mati atau serat kayu hidup macam anai-anai tetapi contohilah sikapnya yang tekun dan rajin tu. (◠‿◠✿)

Seuntai kata untuk dirasa : Tahukah anda anai-anai suap-menyuap makanan kepada rakan masing-masing? =)

Ujian

بسم الله الرحمن الرحيم


Dahulu, saya pernah titipkan mutiara ini kepada sahabiah yang sedang berduka. Hmm.. Hidup bagaikan roda. Sekejap di atas, sekejap di bawah. Namun, harus diingat kitalah yang menunggangnya. Kini, saya pulangkan mutiara itu pada diri saya pula. =)


Bila kau memandang segalanya daripada Tuhanmu yang menciptakan segalanya, yang menimpakan ujian, yang menjadikan sakit hatimu, yang membuatkan keinginanmu terhalang serta menyusahkan hidupmu, pasti akan damailah hatimu kerana masakan Allah sengaja mentakdirkan segalanya untuk sesuatu yang sia-sia. Bukan Allah tidak tahu derita hidupmu, retaknya hatimu tapi mungkin itulah yang Dia mahukan kerana Dia tahu hati yang sebeginilah selalunya lebih lunak dan mudah untuk akrab dan dekat dengan-Nya.


Seuntai kata untuk dirasa : Cik Hamidah pernah berpesan belajarlah untuk menikmati kesusahan dan kegagalan. Barulah terasa nikmat kejayaan. =)

Penyimpangan fakta sejarah?

بسم الله الرحمن الرحيم


Tahukah anda siapa yang sebenarnya membuka Pulau Pinang?

Kesahihan fakta sejarah yang dikarang oleh orientalis barat menyatakan Pulau Pinang dibuka Kapten Francis Light boleh dipertikaikan berikutan penemuan bukti yang menunjukkan orang Melayu bertapak di negeri ini lebih awal lagi.

Kajian menunjukkan orang Melayu sudah bertapak di Pulau Pinang sebelum kedatangan pedagang Syarikat Hindia Timur Inggeris itu pada 17 Julai 1786. Ada bukti budaya neolitik mengenai penempatan awal di Gelugor dan Sungai Ara sebelum Light. Orang Melayu sudah membuka Tanjong Penaga sebelum kedatangan Light membina Fort Cornwalis.

Prof Ahmad Murad Merican menjelaskan bahawa sebenarnya Pulau Pinang bukanlah dibuka oleh Francis Light. Orang yang bertanggungjawab membuka Pulau Pinang atau nama asalnya Tanjung Penaga ialah Tok Jenaton yang berasal dari Pagar Ruyong.

Selanjutnya, boleh baca sini.

Seuntai kata untuk dirasa : Mereka bukan sahaja menjajah tanah air kita, tetapi turut menjajah minda kita dengan penyimpangan fakta sejarah yang menunjukkan mereka sebagai pencetus tamadun orang lain. Ingat, sejarah ialah akar diri dan jati diri.

Related Posts with Thumbnails

Followers

Solat dahulu ya! (◠‿◠✿)

Solat dahulu ya! (◠‿◠✿)
Solat dahulu, barulah selesaikan urusan lain. Selepas itu, Insya-Allah hati akan terasa lebih tenang untuk lakukan apa jua urusan kerana urusan dengan Allah telah kita selesaikan. =)

Hamba-Nya

My photo
Perak, Malaysia
Hidup ini indah jika segalanya kerana Allah. Ya Allah kumengharap keredhaan-Mu. Kumenuju pada-Mu Ya Rabb. Pimpinlah daku. Amin Ya Rabb al-A'lamin...

Mutiara kata

...Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.(Al-Baqarah:216)

Dakwah tidak akan ada nilainya jika para daienya sendiri tidak menjadi bukti yang mendukung dakwah ini. ~ Sayid Qutb

Perjuangan Secebis Jihad.. Terkadang meruntun hati, menguji rasa. Namun, setiap kegetiran yang melanda, renungkanlah kembali satu hakikat, kitalah mujahidah Allah. Senyum dan menangislah hanya kerana Dia.

Nota: Saya mengalu-alukan nasihat dan teguran membina daripada anda. Teguran dan nasihat anda amat bermakna untuk saya. Sekian, terima kasih. Jazakumullah khayran khateera. =)

Kembara di tanah gersang