Sinar Kehidupan

Hidup Adalah Sebuah Perjuangan

Warkah Hati

بسم الله الرحمن الرحيم

Menyusuri lorong kecil berbata merah itu bukanlah sesuatu yang asing bagi ana. Cuma sudah lama tidak berkunjung ke situ. Ana tersenyum mengenangkan pertemuan tadi. Ana berjalan lambat-lambat ingin menikmati keindahan alam ciptaan-Nya. Damainya hati dikelilingi hijau warna alam. Kemudian, ana mendengar sayup-sayup nama dipanggil.


Ana berpaling. Ukhti, itu kamu. Tidak tahu mengapa ukhti tergesa-gesa berlari anak mendapatkan ana.
Kehadiranmu mengejutkan. Matamu bergenang air mata. Air mata tulus yang hadir dari jiwa yang bersih suci. Ana merasakannya. Khali sejenak. Mata kita bertentang. Pandangan kita bertaut. Sepi. Timbul seribu persoalan bergalau dalam benak. Tangan ana digenggam erat. Ukhti sebak tidak dapat meluahkan kata. Ana tergamam diserbu panik. Tiada tenaga untuk memulakan bicara merungkai segala tanda tanya.


Ukhti menarik tangan ana. Kita duduk menghadap tasik itu.
Sedaya upaya ukhti meluahkan segala yang terbuku di hati. Ana mendengar satu-persatu dengan teliti. Setiap butir bicara ukhti lembut menusuk kalbu. Mengalunkan kebenaran dengan ketegasan. Setiap bait kata disusun atur dengan baik. Ukhti begitu berhati-hati meyelami lautan hati ini. Ana tidak pernah menyangka ukhti begitu mengambil berat akan diri ini sungguhpun kita terpisah oleh jarak dan masa. Hati ana hiba bukan kerana terluka dek teguran ukhti tapi sungguh ana terharu hebatnya kasih sayang yang Allah anugerahkan ini. Pesanan dan nasihat yang ukhti sampaikan akan ana sisip kemas dalam hati.

Sungguh keikhlasan hati terpancar pada setiap tingkah dan tutur katamu. Ana akan berpegang pada senjata yang ukhti titipkan buat menyusuri denai kehidupan yang penuh onak duri ini. Juga buat dijadikan benteng mendepani dugaan yang satu itu.
Sebelum mengakhiri pertemuan pada petang itu, ukhti sekali lagi menggengam erat tangan ana. Ukhti bilang ukhti sentiasa bersama ana. Andai tidak di sisi, kita kan bertemu dalam kudus doa. Sambil mengesat air jernih di tubir mata, ukhti menyatakan ukhti sayangkan ana kerana Allah. Sungguh indah kalimah itu...

Lidah ana kelu. Ungkapan itu tersekat di kerongkong. Ana sukar sekali meluahkan rasa apatah lagi mengalirkan air mata. Namun,
ketahuilah ana juga sayangkan ukhti kerana Allah. Ukhti hadir tepat pada masanya tanpa dipinta. Ukhtilah permata yang dicari. Jazakillah khair ya ukhti...


Seuntai kata untuk dirasa : Ukhti, terima kasih. Moga Allah meredhai persahabatan ini...

Related Posts with Thumbnails

Followers

Solat dahulu ya! (◠‿◠✿)

Solat dahulu ya! (◠‿◠✿)
Solat dahulu, barulah selesaikan urusan lain. Selepas itu, Insya-Allah hati akan terasa lebih tenang untuk lakukan apa jua urusan kerana urusan dengan Allah telah kita selesaikan. =)

Hamba-Nya

My photo
Perak, Malaysia
Hidup ini indah jika segalanya kerana Allah. Ya Allah kumengharap keredhaan-Mu. Kumenuju pada-Mu Ya Rabb. Pimpinlah daku. Amin Ya Rabb al-A'lamin...

Mutiara kata

...Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.(Al-Baqarah:216)

Dakwah tidak akan ada nilainya jika para daienya sendiri tidak menjadi bukti yang mendukung dakwah ini. ~ Sayid Qutb

Perjuangan Secebis Jihad.. Terkadang meruntun hati, menguji rasa. Namun, setiap kegetiran yang melanda, renungkanlah kembali satu hakikat, kitalah mujahidah Allah. Senyum dan menangislah hanya kerana Dia.

Nota: Saya mengalu-alukan nasihat dan teguran membina daripada anda. Teguran dan nasihat anda amat bermakna untuk saya. Sekian, terima kasih. Jazakumullah khayran khateera. =)

Kembara di tanah gersang