Sinar Kehidupan

Hidup Adalah Sebuah Perjuangan

Tenang di situ

بسم الله الرحمن الرحيم

Entah mengapa hati yang berkocak akan selalu menjadi tenang pabila berada di situ. Tempat tu begitu dekat dalam hati walau hakikatnya jauh. Tak tahu kenapa ya saya suka sangat... Suka sangat apabila berada dalam Masjid Negara yang terletak di Jalan Perdana, Kuala Lumpur. Pertama kali ke sini adalah semasa lawatan asrama HSBM ke Kuala Lumpur, kalau tak salah waktu tu saya berada di Tingkatan Dua. Excited sangat waktu tu. Yelah bukannya selalu dapat menjejakkan kaki ke Kuala Lumpur.

Entrance

Main Prayer Hall

Sejak belajar di IPG KBM, adalah beberapa kali ke sini. Alhamdulillah, saya sekali lagi dapat ke sini. Satu perkara yang membuatkan saya ingin ke sini kerana teringat akan seorang mak cik yang sangat sangat khusyuk membaca Al-Quran. Saya hanya memerhati dari jauh ketika itu. Selepas bertegur sapa dan bersalaman untuk meminta diri, mak cik masih tetap khusyuk membaca Al-Quran tanpa sesiapa menemani di sisi. Sehingga pandangan terakhir saya sebelum melangkah keluar masjid, mak cik tetap setia dengan 'Sastera Ilahi'. Mungkin satu hari nanti jika dapat kembali ke sini saya harap dapat berjumpa lagi dengan mak cik. Khabarnya, mak cik sentiasa berada di sini.

Sekarang ni sebahagian kawasan masjid negara under construction. Tak tau lah bila nak siap. Harap nanti makin cantik InsyaAllah. Terima kasih kepada sahabat-sahabat kerana kalian saya dapat menjejakkan kaki ke sini lagi. Jazakumullah khair.. =)

Under construction

Kerlipan neon menyimbah perkarangan dewan solat

Di hadapan pintu dewan solat bahagian muslimah dekat kaunter tu ada macam-macam brosur. Saya sempat ambil tiga. Kalau ada yang berminat nak tengok keseluruhan brosur tu bagitau ye. InsyaAllah kalau rajin saya scan dan upload atau boleh dapatkan terus daripada saya. =D

Kebenaran tentang Isa Al-Masih

Invitation to Understanding Islam from PERKIM

Ketika menaip entri ini, teringat akan cerpen Mandala Anak Merdeka karya Zainab Haron yang mengangkat persoalan mengimarahkan masjid di tangan watak Mat yang menggunakan hikmah untuk mengajak penduduk kampung berbuat demikian. Hebatnya syabab ini.

Anda boleh membaca cerpen ni dalam Antalogi Cerpen dan Puisi : Cinta dan Rona Kinanah. Muka depannya buku ini InsyaAllah mungkin lebih berkenan andai model tak menggayakan sebegitu rupa tapi isinya Subhanallah sarat dengan pembangunan spirital dan minda tentunya.


Seuntai kata untuk dirasa : Setiap orang mesti ada tempat kesukaan masing-masing. Anda bagaimana?

Related Posts with Thumbnails

Followers

Solat dahulu ya! (◠‿◠✿)

Solat dahulu ya! (◠‿◠✿)
Solat dahulu, barulah selesaikan urusan lain. Selepas itu, Insya-Allah hati akan terasa lebih tenang untuk lakukan apa jua urusan kerana urusan dengan Allah telah kita selesaikan. =)

Hamba-Nya

My photo
Perak, Malaysia
Hidup ini indah jika segalanya kerana Allah. Ya Allah kumengharap keredhaan-Mu. Kumenuju pada-Mu Ya Rabb. Pimpinlah daku. Amin Ya Rabb al-A'lamin...

Mutiara kata

...Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.(Al-Baqarah:216)

Dakwah tidak akan ada nilainya jika para daienya sendiri tidak menjadi bukti yang mendukung dakwah ini. ~ Sayid Qutb

Perjuangan Secebis Jihad.. Terkadang meruntun hati, menguji rasa. Namun, setiap kegetiran yang melanda, renungkanlah kembali satu hakikat, kitalah mujahidah Allah. Senyum dan menangislah hanya kerana Dia.

Nota: Saya mengalu-alukan nasihat dan teguran membina daripada anda. Teguran dan nasihat anda amat bermakna untuk saya. Sekian, terima kasih. Jazakumullah khayran khateera. =)

Kembara di tanah gersang