Sinar Kehidupan

Hidup Adalah Sebuah Perjuangan

Kerbau, kelawar dan cacing

بسم الله الرحمن الرحيم

Suatu hari, Allah SWT memerintahkan Malaikat Jibril AS untuk pergi menemui salah satu makhluk-Nya iaitu kerbau dan menanyakan pada si kerbau apakah dia senang telah diciptakan Allah SWT sebagai seekor kerbau. Malaikat Jibril AS segera pergi menemui si kerbau.

Pada siang yang panas itu, si kerbau sedang berendam di dalam sungai. Malaikat Jibril AS mendatanginya kemudian mulai bertanya kepada si kerbau, "Hai kerbau apakah kamu senang telah dijadikan oleh Allah SWT sebagai seekor kerbau?". Si kerbau menjawab, "Masyaallah, Alhamdulillah, aku bersyukur kepada Allah SWT yang telah menjadikan aku sebagai seekor kerbau, daripada aku dijadikan-Nya sebagai seekor kelawar yang ia mandi dengan kencingnya sendiri". Mendengar jawapan itu Malaikat Jibril AS segera pergi menemui seekor kelawar.

Malaikat Jibril AS kemudiannya mendatangi seekor kelawar yang pada waktu siang itu sedang tidur bergantungan di dalam sebuah gua. Kemudian Jibril AS mula bertanya kepada si kelawar, "Hai kelawar apakah kamu senang telah dijadikan oleh Allah SWT sebagai seekor kelawar?". "Masyaallah, Alhamdulillah, aku bersyukur kepada Allah SWT yang telah menjadikan aku sebagai seekor kelawar daripada aku dijadikan-Nya seekor cacing. Tubuhnya kecil, tinggal di dalam tanah, berjalannya saja menggunakan perutnya," jawab si kelawar. Mendengar jawapan itu pun Malaikat Jibril AS segera pergi menemui seekor cacing yang sedang merayap di atas tanah.

sumber

Malaikat Jibril AS bertanya kepada si cacing, "Wahai cacing kecil apakah kamu senang telah dijadikan Allah SWT sebagai seekor cacing?". Si cacing menjawab, " Masyaallah, Alhamdulillah, aku bersyukur kepada Allah SWT yang telah menjadikan aku sebagai seekor cacing, daripada dijadikan-Nya aku sebagai seorang manusia. Apabila mereka tidak memiliki iman yang sempurna dan tidak beramal soleh, ketika mereka mati mereka akan diseksa selama-lamanya".

Seuntai kata untuk dirasa : Haiwan pun tahu bersyukur kepada Pencipta-Nya.=)

Yang abadi

بسم الله الرحمن الرحيم



Ya Allah, jangan biarkan hamba terkorban dengan dunia...

Seuntai kata untuk dirasa : Bait-baitnya bisa membuat jiwa merintih, hati menangis.

Tanpa tujuan, arah kan hilang

بسم الله الرحمن الرحيم

Seseorang dengan tujuan yang jelas akan membuat kemajuan walaupun melewati jalan yang sulit. Seseorang yang tanpa tujuan, tidak akan membuat kemajuan walaupun ia berada di jalan yang mulus! ~ Thomas Carlyle

Seuntai kata untuk dirasa : Takdir Tuhan ada di hujung usaha manusia.

Selamat Pengantin Baharu

بسم الله الرحمن الرحيم

Barakallahu lakuma wa baraka
Alaikumaa wa jama’a bainakuma fii khaiiir…


Selamat Pengantin Baharu buat Kak Nurul tersayang.

Tahniah! Moga dengan terbinanya bait muslim ini bakal melahirkan para mujahid mujahidah sejati yang bakal mewarisi dan meneruskan kesinambungan dakwah Rasulullah s.a.w. Moga Allah memberkati dan melimpahi sakinah, mawaddah dan rahmah ke atas kalian berdua.

Selamat bercinta hingga ke syurga! =)



Mudah-mudahan Allah memberimu keberkahan, Mudah-mudahan Allah mencurahkan keberkahan atasmu dan mudah-mudahan Dia mempersatukan kamu berdua dalam kebaikan. (Do'a berdasarkan hadith sahih riwayat Ahmad, Tirmidzi, Darimi, Hakim, Ibnu Majah dan Baihaqi)

Seuntai kata untuk dirasa : Menurut Abu Hurairah r.a. apabila mendoakan seseorang yang baru berkahwin, Rasulullah s.a.w. akan berkata, "Semoga Allah memberkati kamu dan melimpahkan berkat kepada kamu dan menghimpunkan kedua kamu dalam kebaikan".

Sampah dan tong sampah

بسم الله الرحمن الرحيم

kredit gambar

Sampah dan Tong Sampah

Penghawa dingin bas ekspres sungguh cekap menjalankan tugas. Di kiri kanan laluan tengah bas yang sempit itu semua penumpang bas menyelimuti diri dengan apa-apa sahaja baik selimut, kain batik, baju panas, mahupun apa-apa sahaja yang dapat memberi keselesaan. Yang kebal sekadar berpeluk tubuh sahaja.

Di tempat duduk 'doube-seat', seorang pemuda sedang makan. Mungkin makanan yang dibeli semasa bas berhenti rehat di hentian rehat dan rawat . Mungkin juga makanan yang dibeli di stesen bas. Mungkin dibawa sendiri. Entahlah...

Tidak lama kemudian, bekas makanan terlihat di atas lantai bas hasil tangan pemuda tadi. Hairannya tong sampah terletak bersebelahan tempat duduk dihadapannya. Apakah tangan itu tidak bisa menjalankan tugas? Barangkali juga beliau tidak nampak.

Bas yang dipandu sederhana laju kemudiaannya membrek secara mengejut apabila melalui satu selekoh tajam di lebuhraya. Tong sampah yang berisi sampah sarap jatuh tertiarap. Isinya bertaburan di atas lantai bas. Kebanyakan penumpang tersedar dek terkejut dengan kejadian brek mengejut tersebut dan mungkin juga terkejut dengan bunyi tong sampah yang terjatuh. Pemuda tadi terus mengembalikan kedudukan asal tong sampah tadi dengan mengangkatnya dengan menggunakan kaki. Namun, sampah-sarap dibiarkan tanpa dikutip semula. Setelah itu, pemuda tersebut tidur semula.

Seorang gadis yang duduk bersebelahan pemuda tadi di kerusi 'single-seat' kemudiannya berusaha mengutip sampah-sarap yang keluar dari perut tong sampah meskipun sampah-sarap tersebut bukan miliknya. Sampah-sampah tadi diletakkan kembali dalam tong sampah.

Lantaran melihat usaha gadis itu, seorang gadis India yang duduk di hadapan tempat duduk gadis yang mengutip sampah tadi turut sama mengutip sampah berhampirannya dan membuangnya di dalam tong sampah.

Kedua-dua gadis itu tersenyum mesra saat pandangan mereka bertaut semasa mengutip sampah berhampiran tempat duduk mereka. Dari mata turun ke hati. Bermula dengan pandangan yang bertaut, mereka berbual sambil berkenalan dan beramah mesra menyimpul ikatan persahabatan di hati.

Bukan hanya cerita sampah dan tong sampah?

Ini bukanlah cerita hanya mengenai sampah dan tong sampah, mahupun sampah-sarap tetapi kisah tentang nasihat tanpa bicara. Nasihat dengan perbuatan. Nasihat dengan akhlak.

Gadis tadi telah menitipkan pesanan tanpa kata-kata. Akhlaknya membuatkan gadis di hadapannya turut sama berbuat kebaikan sepertinya. Adakah mengutip sampah satu perbuatan yang hina? Sama sekali tidak. Sampah dan tong sampah andainya diberi anugerah untuk berbicara pasti mahukan keadilan untuk mereka. Jadi, ringankan tangan dan ikhlaskan hati. Sekiranya hati berat untuk melakukan sesuatu, cuba ikhlaskan hati dan niatkan kerana Allah, InsyaAllah hati akan tenang dan senang melakukannya (pesanan seorang sahabat kepada saya)
. Renungkan kalimat ini, 'action speaks louder than words!'

Seuntai kata untuk dirasa : Dakwah Nabi dengan perbuatan lebih banyak berbanding dakwah baginda dengan khutbah dan perkataan.

Maal Hijrah

بسم الله الرحمن الرحيم


Salam Maal Hijrah 1432H
Kulla Aam Wa Antum Bikhair

Maafkan segala salah dan silap saya sama ada yang tersembunyi ataupun nyata.
Semoga Allah permudahkan perjalanan menuju negeri abadi ini.

Seuntai kata untuk dirasa : Hijrahkan hati =)

Kita masih punya masa

بسم الله الرحمن الرحيم

Perintah-Nya


Pemerhatian

Solat TETAP dilaksanakan...

walau diri pemimpin sebuah negara

dalam kesibukan mengais sesuap rezeki

beralaskan ukiran indah batuan

di puncak tinggi pasak bumi

di tengah-tengah kontang sahara

dikelilingi tenang biru air

dalam dingin salju

di celah anak-anak tangga

dalam mengharung badai samudera

hatta dalam pertempuran sukan

dalam barisan saf menyatakan kesaksian pada Ilahi

Di mana-mana tuntutan TETAP dilaksanakan...


Penilaian



Tindakan


Kita masih punya masa

sebelum melangkah ke dunia baqa...

Kita mampu mengubahnya
!

Gambar ihsan : Google


Seuntai kata untuk dirasa : Hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih. InsyaAllah sama-sama mengingati dan berpesan pada diri.. =)

Kertas Terakhir

بسم الله الرحمن الرحيم


- Peribadi Kreatif -

Biasanya insan seni amat berhati-hati; sentiasa menghalusi, sentiasa menilai, rajin berwaras dan bersabar mengeram sesuatu sebelum mencernanya menjadi karya seni. Seniman adalah petani seni yang berfikir, di samping cepat tersentuh oleh sesuatu angin peristiwa atau ribut pengalaman.

~ SN A. Samad Said ~

*** PSE 3102 : Penulisan Kreatif ***


Selamat berjuang untuk kertas peperiksaan terakhir!

Luruskan niat! ~_^

Ucapkan Bismillah.
Agar setiap kerja, kita kerjakan dengan sedar apakah tujuannya.
Lakukan kerana Allah, hanya kerana Dia!

Mulakan...

Selamat berjuang! =)

Seuntai kata untuk dirasa : Semoga dipermudahkan segala urusan oleh-Nya... =)

Sanah Helwah ya Nur Niessa!

بسم الله الرحمن الرحيم

Sanah Helwah ya Nur Niessa!

Mak cik doakan agar Niessa membesar sebagai nisa' solehah yang menjadi kebanggaan abah dan ummi. Moga membesar menjadi mujahidah membangunkan deen-ul-Haqq!



Seuntai kata untuk dirasa : Moga tak tenggelam dalam mencari diri sndiri dalam dunia yang penuh dugaan ini, sayang. Ibu ayah mungkin boleh menunjukkan perjalanan iman yg diwarisi Rasul, tapi pokok pangkalnya, diri yang buat keputusan. Moga menjadi anak yang baik dan bijak dalam membuat keputusan.(Peringatan buat diri ini jua) =)

Untitled

بسم الله الرحمن الرحيم


Seuntai kata untuk dirasa : Maafkan diriku kerana tidak dapat bersama kalian tetapi hati ini tidak tegar menikmati hidangan enak di saat kedua orang yang disayangi sedang diuji Allah.

Alam

بسم الله الرحمن الرحيم


Agaknya macam mana sawah padi kat kampung sekarang?

~ Rindu ~

Desa tercinta


Resmi padi, makin tunduk makin berisi.

~ Alam banyak mengajar manusia erti kehidupan ~

Seuntai kata untuk dirasa : Setiap butir nasi yang masuk ke dalam mulut adalah rahmat dan kasih sayang Allah.

Moga dipermudahkan

بسم الله الرحمن الرحيم

Akhirnya tanggal 26 Oktober 2010 yang dinantikan akan menjelma juga. Esok saya akan ke SK Bangsar untuk menjalankan amali pengajaran mikro aka micro teaching bagi subjek Kurikulum dan Pedagogi Pendidikan Jasmani(KPPJ). Terima kasih buat pensyarah KPPJ, Encik Bai yang amat prihatin, mengambil berat masalah pelajar dan sentiasa memberi komen serta idea yang bernas untuk amali micro teaching ini dan pembinaan RPH. Sahabat-sahabat sendiri tahu betapa Encik Bai memberi komitmen tinggi dalam perkara ni.

Sesi refleksi oleh Encik Bai (P/S: Tengok awan tu cantik kan! Subhanallah!)

Ini adalah kali kedua amali pengajaran mikro ni dilaksanakan. Kali pertama dulu yang jadi murid-murid adalah rakan-rakan sendiri. Alhamdulillah berjaya dilaksanakan walaupun ada sedikit cacat cela sana sini. Maafkan saya sahabat-sahabat andai waktu melaksanakan micro teaching yang lalu saya tak lakukan yang terbaik. InsyaAllah esok akan ada penambahbaikan selepas sesi refleksi lalu. Harap-harap dapat lakukan yang terbaik untuk amanah ini.

Adakah anda sudah bersedia?

~ Moga Allah permudahkan segala urusan pada hari esok. Doakan saya ya.. ~

Sila baca pantun ni dengan gaya berpantun :

Buah cempedak di luar pagar,
Ambil galah tolong jolokkan,
Saya budak baru belajar,
Kalau salah tolong tunjukkan.(Tolong ya!)

Seuntai kata untuk dirasa : Tiga tahun menjadi guru pelatih, saya tetap budak baru belajar, masih belajar dan InsyaAllah akan terus belajar hingga ke liang lahad.

Tenang di situ

بسم الله الرحمن الرحيم

Entah mengapa hati yang berkocak akan selalu menjadi tenang pabila berada di situ. Tempat tu begitu dekat dalam hati walau hakikatnya jauh. Tak tahu kenapa ya saya suka sangat... Suka sangat apabila berada dalam Masjid Negara yang terletak di Jalan Perdana, Kuala Lumpur. Pertama kali ke sini adalah semasa lawatan asrama HSBM ke Kuala Lumpur, kalau tak salah waktu tu saya berada di Tingkatan Dua. Excited sangat waktu tu. Yelah bukannya selalu dapat menjejakkan kaki ke Kuala Lumpur.

Entrance

Main Prayer Hall

Sejak belajar di IPG KBM, adalah beberapa kali ke sini. Alhamdulillah, saya sekali lagi dapat ke sini. Satu perkara yang membuatkan saya ingin ke sini kerana teringat akan seorang mak cik yang sangat sangat khusyuk membaca Al-Quran. Saya hanya memerhati dari jauh ketika itu. Selepas bertegur sapa dan bersalaman untuk meminta diri, mak cik masih tetap khusyuk membaca Al-Quran tanpa sesiapa menemani di sisi. Sehingga pandangan terakhir saya sebelum melangkah keluar masjid, mak cik tetap setia dengan 'Sastera Ilahi'. Mungkin satu hari nanti jika dapat kembali ke sini saya harap dapat berjumpa lagi dengan mak cik. Khabarnya, mak cik sentiasa berada di sini.

Sekarang ni sebahagian kawasan masjid negara under construction. Tak tau lah bila nak siap. Harap nanti makin cantik InsyaAllah. Terima kasih kepada sahabat-sahabat kerana kalian saya dapat menjejakkan kaki ke sini lagi. Jazakumullah khair.. =)

Under construction

Kerlipan neon menyimbah perkarangan dewan solat

Di hadapan pintu dewan solat bahagian muslimah dekat kaunter tu ada macam-macam brosur. Saya sempat ambil tiga. Kalau ada yang berminat nak tengok keseluruhan brosur tu bagitau ye. InsyaAllah kalau rajin saya scan dan upload atau boleh dapatkan terus daripada saya. =D

Kebenaran tentang Isa Al-Masih

Invitation to Understanding Islam from PERKIM

Ketika menaip entri ini, teringat akan cerpen Mandala Anak Merdeka karya Zainab Haron yang mengangkat persoalan mengimarahkan masjid di tangan watak Mat yang menggunakan hikmah untuk mengajak penduduk kampung berbuat demikian. Hebatnya syabab ini.

Anda boleh membaca cerpen ni dalam Antalogi Cerpen dan Puisi : Cinta dan Rona Kinanah. Muka depannya buku ini InsyaAllah mungkin lebih berkenan andai model tak menggayakan sebegitu rupa tapi isinya Subhanallah sarat dengan pembangunan spirital dan minda tentunya.


Seuntai kata untuk dirasa : Setiap orang mesti ada tempat kesukaan masing-masing. Anda bagaimana?

Warkah Hati

بسم الله الرحمن الرحيم

Menyusuri lorong kecil berbata merah itu bukanlah sesuatu yang asing bagi ana. Cuma sudah lama tidak berkunjung ke situ. Ana tersenyum mengenangkan pertemuan tadi. Ana berjalan lambat-lambat ingin menikmati keindahan alam ciptaan-Nya. Damainya hati dikelilingi hijau warna alam. Kemudian, ana mendengar sayup-sayup nama dipanggil.


Ana berpaling. Ukhti, itu kamu. Tidak tahu mengapa ukhti tergesa-gesa berlari anak mendapatkan ana.
Kehadiranmu mengejutkan. Matamu bergenang air mata. Air mata tulus yang hadir dari jiwa yang bersih suci. Ana merasakannya. Khali sejenak. Mata kita bertentang. Pandangan kita bertaut. Sepi. Timbul seribu persoalan bergalau dalam benak. Tangan ana digenggam erat. Ukhti sebak tidak dapat meluahkan kata. Ana tergamam diserbu panik. Tiada tenaga untuk memulakan bicara merungkai segala tanda tanya.


Ukhti menarik tangan ana. Kita duduk menghadap tasik itu.
Sedaya upaya ukhti meluahkan segala yang terbuku di hati. Ana mendengar satu-persatu dengan teliti. Setiap butir bicara ukhti lembut menusuk kalbu. Mengalunkan kebenaran dengan ketegasan. Setiap bait kata disusun atur dengan baik. Ukhti begitu berhati-hati meyelami lautan hati ini. Ana tidak pernah menyangka ukhti begitu mengambil berat akan diri ini sungguhpun kita terpisah oleh jarak dan masa. Hati ana hiba bukan kerana terluka dek teguran ukhti tapi sungguh ana terharu hebatnya kasih sayang yang Allah anugerahkan ini. Pesanan dan nasihat yang ukhti sampaikan akan ana sisip kemas dalam hati.

Sungguh keikhlasan hati terpancar pada setiap tingkah dan tutur katamu. Ana akan berpegang pada senjata yang ukhti titipkan buat menyusuri denai kehidupan yang penuh onak duri ini. Juga buat dijadikan benteng mendepani dugaan yang satu itu.
Sebelum mengakhiri pertemuan pada petang itu, ukhti sekali lagi menggengam erat tangan ana. Ukhti bilang ukhti sentiasa bersama ana. Andai tidak di sisi, kita kan bertemu dalam kudus doa. Sambil mengesat air jernih di tubir mata, ukhti menyatakan ukhti sayangkan ana kerana Allah. Sungguh indah kalimah itu...

Lidah ana kelu. Ungkapan itu tersekat di kerongkong. Ana sukar sekali meluahkan rasa apatah lagi mengalirkan air mata. Namun,
ketahuilah ana juga sayangkan ukhti kerana Allah. Ukhti hadir tepat pada masanya tanpa dipinta. Ukhtilah permata yang dicari. Jazakillah khair ya ukhti...


Seuntai kata untuk dirasa : Ukhti, terima kasih. Moga Allah meredhai persahabatan ini...

Menjana Transformasi?

بسم الله الرحمن الرحيم

Papan iklan di Stesen LRT Masjid Jamek


'1 Malaysia Menjana Transformasi'

Bukankah '1 Malaysia Menjanakan Transformasi'?

~ Bahasa Jiwa Bangsa ~

Seuntai kata untuk di rasa : Mohon betulkan andai saya khilaf. =)

Bahagia

بسم الله الرحمن الرحيم


Seuntai kata untuk dirasa : Bahagialah orang yang dapat menjadi tuan untuk dirinya, menjadi kusir untuk nafsunya dan menjadi kapten untuk bahtera hidupnya~Saidina Ali bin Abi Talib~

Hamparan Biru 2

بسم الله الرحمن الرحيم


Hamparan Biru 2

Aku ingin meniti jaluran pelangi

agar aku bisa menikmati ketenanganmu
beralaskan gumpalan putih suci
berteman senyum sang mentari
serta desir angin membuai hati.

Aku ingin bebas berkejaran
menyusuri denai hamparan biru
tampak girang sinarmu
meneduh sukma rusuh
penawar jiwa keruh.

Aku tak ingin beradu di penghujung waktu
tiada di sisi menemani suka dukamu
andai aku tiada di sini
tiada lagi kunikmati
tenang hamparan biru yang kuimpi.

Zue
IPG Kampus Bahasa Melayu

Seuntai kata untuk dirasa : Sajak ini sambungan daripada Hamparan Biru.




=)

بسم الله الرحمن الرحيم


Seuntai kata untuk dirasa : Kenakalan mereka mengusir segala duka yang bertamu di hati=)

Saya mahu setabah kamu 2

بسم الله الرحمن الرحيم


"Bukan mudah meniti jambatan ini, tapi aku tak kan pernah mengalah untuk tiba ke destinasi impian!" ujar Tuk Kura.

"Terima kasih Tuk Kura! Kamu mengajar aku supaya tak mengalah! Aku mahu setabah kamu!" bisik hati Cik Kura.

Seuntai kata untuk dirasa : Bilahan pedang kian menghampiri mangsanya yang alpa sejak kian lama.



Saya mahu setabah kamu

بسم الله الرحمن الرحيم

Tabahnya penyu ni mengharungi ribuan butiran pepasir yang memutih di tepian pantai semata-mata untuk menyusuri luasnya lautan demi perjuangannya untuk hidup.

Seuntai kata untuk dirasa : Harapnya diri ini setabah penyu ini untuk mengharungi lambakan assignment yang akan dihantar dalam masa terdekat ni. Terima kasih 'green-turtle' yang comel. Kamu mengajar saya supaya tak mengeluh. =)

Salam Lebaran

بسم الله الرحمن الرحيم

Bunga raya ni turut ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri
kepada pokok-pokok bunga di sekitarnya ~ Tolong sampaikan ~


Tinggal beberapa ketika sinar Syawal akan menjengah kita. Meninggalkan Ramadhan yang penuh barokah. Moga hati yang terpalit noda ini terbasuh dek kemuliaan Ramadhan. Doakan agar amalan yang telah dilakukan sepanjang Ramadhan benar-benar diterima Allah. Moga diri benar-benar ikhlas melaksanakannya bukan hanya tuntutan semata.

Di kesempatan ini, saya ingin mengucapkan Selamat Menyambut Hari Raya 'AidilFitri Kullu ‘Aam wa Antum bi Alf al-Khair, Taqabbalallaahu minna wa minkum ajma’een buat sahabat-sahabat blogger, followers yang sudi berlabuh di muara sungai 'Sinar Kehidupan', 'silent readers' dan semua pengunjung teratak 'Sinar Kehidupan' juga buat ibu bapa tercinta, keluarga tersayang, sahabat seperjuangan di SK Permatang Pasir, High School Bukit Mertajam dan warga IPG Kampus Bahasa Melayu. Kalianlah yang mencorakkan warna-warni suka duka dalam diari kehidupan ini. Kalian yang mengajar erti kehidupan. Kalian jua yang menyinari kehidupan ini.

Di kesempatan ini jua, saya ingin menyusun sepuluh jari memohon ampun maaf atas segala kesalahan dan kesilapan yang telah saya lakukan sama ada yang tersembunyi ataupun yang nyata. Moga kehadiran lebaran yang dinanti ini kita saling memaafkan seikhlasnya sesama insan.
Rasulullah S.A.W bersabda, "Mahukah aku ceritakan kepadamu tentang sesuatu yang menyebabkan Allah S.W.T memuliakan bangunan dan meninggikan darjatmu? Para sahabat menjawab, tentu. Rasullullah S.A.W bersabda, "Kamu bersikap sabar kepada orang yang membencimu, memaafkan orang yang berbuat zalim kepadamu, memberi kepada orang yang memusuhimu, dan menghubungi orang yang telah memutuskan silaturrahim denganmu".
(HR Thabrani).
Semoga berlabuhnya tirai Ramadhan dan menyusulnya gema takbir Syawal akan menyucikan jiwa ini. Moga pemergian dan kehadiran kedua-dua tetamu yang mulia ini kita kan memperoleh keredhaan dan keampunan-Nya.

Seuntai kata untuk dirasa : 'Kad Raya Bunga Raya' kat atas tu khas saya titipkan buat semua. Jangan lupa ketibaan Lailatul Jaaizah pada malam 1 Syawal nanti =)

Sebaik-baik perhiasan

بسم الله الرحمن الرحيم


Allah berfirman :

"Ketika Aku menciptakan seorang wanita, ia diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Aku membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia namun, harus cukup lembut untuk memberikan kenyamanan."

"Aku memberikannya kekuatan dari dalam untuk mampu melahirkan anak dan menerima penolakan yang seringkali datang daripada anak-anaknya."


"Aku memberinya kekerasan untuk membuatnya tetap tegar ketika orang-orang lain mengasuh keluarganya dengan penderitaan dan kelelahan tanpa mengeluh."

"Aku memberikannya kepekaan untuk mencintai anak-anaknya dalam setiap keadaan, bahkan ketika anaknya bersikap sangat menyakitai hatinya."

"Aku memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui bahawa seorang suami yang baik takkan pernah menyakiti isterinya, tetapi kadang menguji kekuatan dan ketetapan hatinya untuk berada di sisi suaminya tanpa ragu."

"Dan akhirnya, Aku memberinya air mata untuk dititiskan. Ini adalah khusus miliknya untuk digunakan bilapun ia perlukan."


"Kecantikan seorang wanita bukanlah daripada pakaian yang dikenakannya, susuk yang ia tampilkan, atau bagaimana ia menyisir rambutnya. Kecantikan seorang wanita harus dilihat dari matanya, kerana itulah pintu hatinya, tempat di mana cinta itu ada."


~ Wanita solehah hiasan terindah dunia ~

Seuntai kata untuk dirasa : Wanita solehah hatinya akan sentiasa dimiliki Ilahi. =)

Related Posts with Thumbnails

Followers

Solat dahulu ya! (◠‿◠✿)

Solat dahulu ya! (◠‿◠✿)
Solat dahulu, barulah selesaikan urusan lain. Selepas itu, Insya-Allah hati akan terasa lebih tenang untuk lakukan apa jua urusan kerana urusan dengan Allah telah kita selesaikan. =)

Hamba-Nya

My photo
Perak, Malaysia
Hidup ini indah jika segalanya kerana Allah. Ya Allah kumengharap keredhaan-Mu. Kumenuju pada-Mu Ya Rabb. Pimpinlah daku. Amin Ya Rabb al-A'lamin...

Mutiara kata

...Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.(Al-Baqarah:216)

Dakwah tidak akan ada nilainya jika para daienya sendiri tidak menjadi bukti yang mendukung dakwah ini. ~ Sayid Qutb

Perjuangan Secebis Jihad.. Terkadang meruntun hati, menguji rasa. Namun, setiap kegetiran yang melanda, renungkanlah kembali satu hakikat, kitalah mujahidah Allah. Senyum dan menangislah hanya kerana Dia.

Nota: Saya mengalu-alukan nasihat dan teguran membina daripada anda. Teguran dan nasihat anda amat bermakna untuk saya. Sekian, terima kasih. Jazakumullah khayran khateera. =)

Kembara di tanah gersang